Startup Eropa Tertarik dengan Industri Teknologi Vietnam

– Iklan –

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Kamar Dagang Uni Eropa di Vietnam menemukan bahwa semakin banyak perusahaan rintisan Eropa yang tertarik untuk berbisnis di industri teknologi Vietnam. Ini adalah berita bagus bagi Vietnam, karena ini menunjukkan bahwa industri pengembangan perangkat lunak negara itu mendapatkan pengakuan di panggung global.

Posting blog ini akan melihat lebih dekat mengapa startup Eropa tertarik pada industri teknologi Vietnam. Kami juga akan mengeksplorasi beberapa tantangan yang mungkin dihadapi oleh startup ini ketika melakukan bisnis di Vietnam.

Baca Juga: Pengalaman Pelanggan Vs. Pelayanan pelanggan

Contoh Startup Eropa yang Tertarik dengan Industri Teknologi Vietnam

Berikut adalah beberapa startup Eropa yang telah berinvestasi di industri teknologi Vietnam.

Jerman

– Iklan –

Deutsche Bank dan SAP AG melakukan investasi pertama mereka di Vietnam tahun lalu, dengan total nilai investasi $500 juta untuk setiap perusahaan. Kedua lembaga keuangan kelas dunia ini memilih untuk berinvestasi di Vietnam karena mereka yakin Vietnam adalah tempat terbaik untuk mengembangkan bisnis mereka. Mereka juga melihat Vietnam sebagai tujuan yang sangat baik untuk outsourcing proyek pengembangan perangkat lunak karena tenaga kerja murah dari pekerja terampil dan sumber daya alam yang melimpah seperti minyak, gas, batu bara, dll.

Belanda

Startup NUON Energy yang berbasis di Amsterdam membuka dua kantor di Vietnam, di Kota Ho Chi Minh dan Hanoi. Tujuan mereka adalah untuk memasuki pasar potensial yang cukup besar di Vietnam untuk energi surya. NUON Energy juga telah mengumumkan rencana untuk berinvestasi hingga $50 juta di Vietnam selama lima tahun ke depan

Britania Raya

Startup Inggris Swiftkey, pengembang aplikasi keyboard Swiftkey yang populer, melakukan investasi pertamanya di Vietnam pada awal 2016. Perusahaan berencana menggunakan negara itu sebagai basis untuk memperluas operasinya ke Asia Tenggara. Swiftkey telah mempekerjakan beberapa insinyur Vietnam untuk mengerjakan fitur baru untuk aplikasi mereka.

Perancis

Perusahaan rintisan Prancis BlablaCar menginvestasikan $40 juta ke Vietnam pada tahun 2017. Layanan berbagi perjalanan ini bertujuan untuk menangkap 50% dari semua perjalanan dalam waktu dua tahun dengan rencana ekspansi di Vietnam, termasuk membuka kantor di seluruh kota besar, termasuk Kota Ho Chi Minh dan Hanoi .

Demikian pula, startup Prancis BlaBlaCar juga ingin berinvestasi di industri teknologi Vietnam. BlaBlaCar telah menginvestasikan $500.000 di startup Vietnam bernama Beeketing. Investasi ini akan membantu Beeketing memperluas operasinya dan menjangkau lebih banyak konsumen di Vietnam.

Swedia

– Iklan –

Perusahaan rintisan Swedia Spotify membuat kantor di Vietnam dan menginvestasikan sekitar $100 juta ke negara itu pada 2019. Mereka ingin merebut 50% pangsa pasar dalam tiga tahun sambil menyediakan lapangan kerja bagi hingga 200 orang lokal. Selain itu, layanan streaming musik berharap rencana ekspansinya akan membantu memperluas sumber pendapatannya di luar Eropa, di mana pertumbuhannya stabil dalam beberapa tahun terakhir.

Denmark

Perusahaan startup Denmark Unity Technologies juga ingin berinvestasi besar-besaran di industri teknologi Vietnam. Perusahaan, yang membuat mesin pengembangan game Unity yang populer, berencana menginvestasikan $ 50 juta selama beberapa tahun ke depan. Mereka berharap investasi mereka akan membantu mereka mendapatkan pijakan di pasar game yang berkembang pesat di Asia Tenggara.

Perusahaan Amerika Airbnb, misalnya, berencana untuk menginvestasikan $200 juta di Vietnam selama lima tahun ke depan. Investasi ini akan membantu Airbnb memperluas operasinya di Vietnam dan lebih jauh lagi menembus pasar Vietnam.

– Iklan –

Ini adalah dua contoh dari banyaknya startup asing yang tertarik untuk berinvestasi di industri teknologi Vietnam. Yang benar adalah bahwa ada banyak uang yang akan dihasilkan dalam industri teknologi Vietnam, dan banyak investor asing memperhatikannya. Akibatnya, kami berharap untuk melihat lebih banyak investasi asing di industri teknologi Vietnam selama beberapa tahun ke depan.

Tantangan apa yang dihadapi startup Eropa dengan beralih ke industri teknologi Vietnam?

Saat berekspansi ke industri teknologi Vietnam, perusahaan rintisan Eropa mungkin menghadapi satu tantangan potensial: kendala bahasa. Untuk berhasil di Vietnam, sangat penting untuk berkomunikasi dengan pekerja lokal dan mitra bisnis. Tantangan lainnya adalah kurangnya talenta berpengalaman di bidang industri teknologi tertentu.

Namun, ini adalah sesuatu yang cepat berubah, karena semakin banyak pekerja Vietnam menjadi terampil di berbagai bidang seperti pengembangan perangkat lunak dan TI. Sejauh ini, Vietnam telah terbukti menjadi lingkungan yang sangat ramah bagi investor asing yang ingin berekspansi ke industri teknologi. Pertumbuhan ekonomi negara yang kuat dan tenaga kerja berbakat menarik perusahaan rintisan di seluruh dunia.

Pikiran Akhir

Secara keseluruhan, jelas bahwa industri teknologi Vietnam sedang booming dan menarik banyak investasi asing. Ini adalah berita bagus bagi negara, karena akan membantu menciptakan lapangan kerja dan memacu pertumbuhan ekonomi. Selain itu, kami dapat mengharapkan lebih banyak perkembangan di tahun-tahun mendatang karena Vietnam terus menjadi pemain terkemuka di industri teknologi global.

– Iklan –

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *